top of page
  • Gambar penulisEditor

Presiden Jokowi Luncurkan Hyundai IONIQ 5, Mobil Listrik Pertama yang Dirakit di Indonesia

Tahun 2024, mobil listrik yang diproduksi di Indonesia sudah gunakan baterai listrik dan komponen penting lain yang merupakan local content.

OTOPLUS-ONLINE I PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia meluncurkan mobil listrik IONIQ 5 yang dirakit di pabriknya yang ada di Indonesia pada Rabu, 16 Maret 2022 kemarin.


Produksi IONIQ 5 yang dilakukan di pabrik yang ada di Kabupaten Bekasi, Provinsi Jawa Barat ini ditujukan untuk memenuhi pasar Indonesia maupun ekspor.


Pada Presiden Joko Widodo turut hadir pada kesempatan peluncurkan mobil listrik pertama yang dirakit di Indonesia ini.



Dalam sambutannya, Presiden menegaskan bahwa pemerintah akan selalu mendukung setiap investasi kendaraan listrik di Indonesia.

“Pemerintah akan selalu mendukung setiap investasi kendaraan listrik di Indonesia dan juga pengembangan industri hulunya terutama industri baterai,” ujar Presiden sebagaimana dilansir dari situs resmi Presiden Republik Indonesia pada Rabu, 16 Maret 2022 kemarin.


Presiden berharap peluncuran mobil tersebut menjadi tonggak sejarah penting dalam pengembangan kendaraan listrik di Tanah Air.



“Saya harapkan mobil listrik Hyundai IONIQ 5 ini akan menjadi milestone penting dalam pengembangan kendaraan listrik di Indonesia, memacu pengembangan mobil listrik yang makin canggih dan diminati,” imbuhnya.

Momen peluncuran mobil listrik ini, lanjut Kepala Negara, juga merupakan momen yang ditunggu-tunggu karena pemerintah ingin segera melakukan transisi besar-besaran dari mobil yang menggunakan bahan bakar fosil ke mobil listrik yang ramah lingkungan.


“Ke depan kendaraan listrik harus menjadi moda transportasi utama kita, termasuk menjadi tumpuan untuk transportasi ramah lingkungan yang dikembangkan juga nantinya di Ibu Kota Negara, Nusantara,” ujarnya.



Presiden juga menegaskan bahwa Indonesia harus menjadi pemain penting dalam rantai pasok global di industri mobil listrik. Menurutnya, Indonesia memiliki sumber daya mineral yang sangat besar untuk mendukung pengembangan mobil listrik.

“Kita punya nikel, kita punya kobalt sebagai material penting untuk baterai litium. Bauksit yang bisa diolah menjadi aluminium dan kemudian dapat dimanfaatkan untuk kerangka mobil listrik serta tembaga yang dibutuhkan untuk baterai dan sistem kabel-kabel di mobil listrik,” tambahnya.


Lebih jauh, Kepala Negara mengatakan bahwa hilirisasi bahan-bahan mentah mineral juga harus terus dilakukan agar nilai tambahnya meningkat serta memberikan nilai tambah yang optimal. Untuk menjadi pemain kunci di kendaraan listrik, lanjutnya, Indonesia perlu membangun ekosistem yang kuat.



“Tanpa ekosistem yang kuat di dalam negeri, kita akan sulit bersaing dengan negara lain dalam membangun industri mobil listrik,” katanya.

Menurut Presiden, tahun 2022 ini akan menjadi momen penting untuk pengembangan baterai litium untuk kendaraan listrik.


Beberapa investor akan memulai konstruksi, siap mengolah nikel dan kobalt Indonesia menjadi bahan material litium baterai.


Pada tahun 2024, mobil-mobil listrik yang diproduksi di Indonesia sudah menggunakan baterai listrik dan juga komponen-komponen penting lainnya yang diproduksi di Indonesia.


“Pemerintah akan terus mendorong peningkatan local content kendaraan listrik dengan memberikan insentif, memangkas berbagai hambatan regulasi sehingga industri hulu dari kendaraan listrik juga akan tumbuh yang sekaligus menciptakan lapangan kerja dan bisa menyubstitusi impor,” tandasnya.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut yaitu Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Duta Besar Republik Korea untuk Indonesia Park Tae-sung, dan Duta Besar RI untuk Republik Korea Gandi Sulistyanto.


Selain itu hadir juga Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Chairman Hyundai Motor Group Euisun Chung, Vice President Hyundai Motor Asia Pacific Lee Kang Hyun, dan Plt. Bupati Bekasi Akhmad Marjuki.


Teks: Indramawan

Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev, Youtube BPMI Setpres

Comments


bottom of page